DIA JODOHKU ! PART 7

10:20 AM  | RABU | 24 SEPTEMBER 2014
Assalamualaikum ,, :) nih dia sambungan e-novel aisya ..sebenarnya aisya buat semalam lagi benda nih taip tak sempat nak letak dalam entry blog.. jemput baca ya ...

HILYA ANESSA| RAIMI ISKANDAR | HILYA SOFEA | RAKIF HELMI

Masa berlalu dengan pantas tanpa aku sedar jam sudah bergerak ke angka empat,adoi malas pula rasanya nak pergi ke bilik papa kang macam-macam pulak soalannya, kalau tak pergi Intan pulak yang susahnya.Sekarang nih perasaan aku dalam dua sama ada mahu pergi sendiri atau suruh saja si Intan yang bagi.Setelah berfikir panjang aku terus bangun dan membuat keputusan untuk menghantarnya sendiri nanti pandai-pandai lah aku kelentong kalau papa tanya pape kan ..
Dari jauh aku sudah nampak kelibat setiausaha papa yang memang setia sangat nih,semua yang berlaku dalam pejabat nih dia report dekat papa.
“ hai Kak Su” aku lemparkan senyuman yang paling manis..
“hai Cik Anessa. Nak jumpa Dato ?” soalnya kepadaku. Aku mengiakan saja..pantas betul tangannya menekan butang di telefon,Kedengaran suara papaku menyuruh aku tunggu di luar.nak masuk bilik papa sendiri pun susah punyalah ketat kawalan. Aku mengeluh sendirian ..
“ Cik Anessa duduklah dulu nanti bila Dato dah siap meeting saya akan suruh Cik masuk ya.” Jelas Kak Su...
Situasi yang sangat pelik tanpa berfikir panjang aku terus melangkah ke pintu bilik papa tapi belum sempat aku memulas tombol pintu Kak Su terus memegang tangan ku.
“ Cik Anessa kejap .. Cik nak minum air apa ? saya boleh buatkan lagipun Dato ada discussion dengan client dia mungkin Cik boleh tunggu sambil minum.” Cadang Kak Su padaku . pelik pulak kalau difikirkan balik macam tak logik saja. Aku mengerling jam di tangan sudah pun pukul 4.20 petang takkan lah masih ada client datang jumpa dengan papa,selalunya papa takkan buat discussion petang-petang macam ni .
“minum? Apa pelik sangat Kak Su nih?selalunya papa mana ada meeting petang-petang macam nih Kak Su.papa,dia tak suka buat meeting waktu petang selalunya belah pagi saja.boleh beritahu dekat saya siapa nama client tuh?” tanya ku, ada benda yang tak kena nih.bila aku tenung wajah Kak Su, aku nampak dia keresahan.kenapa sebenarnya nih ada yang tak kena ke.
“Kak Su kenapa nampak gelisah saja,ada yang tak kena ke? Siapa client yang meeting dengan papa saya? Saya kenal ke orang tuh?” soal ku lagi, tak boleh jadi nih aku kena jugak siasat.paksa pun paksalah yang penting Kak Su beritahu padaku.
“ Cik Anessa tak kenal client Dato.urmm apa kata Cik tinggal saja fail-fail yang cik sudah semak itu nanti bila Dato sudah siap meeting saya beri pada Dato.macam mana cik ?” saat tuh aku rasa tak sedap hati macam ada benda yang papa sembunyikan dari aku,nih mesti berpakat dengan PA dia sekali.nih tak boleh jadi aku kena jugak serang bilik papa kalau aku nak tahu apa yang berlaku sekarang nih..
“ kalau saya nih tak kenal client papa kenapa Kak Su tak bagi saya nak masuk bilik papa? Bukannya saya nih orang lain Kak Su, saya nih anak CEO, pemilik syarikat nih.saya tak kira saya nak masuk jugak.Kak Su jangan ingat saya nih bodoh ya,saya tahu Kak Su dan papa sembunyikan sesuatu dari saya.” Marahku... Belum sempat Kak Su memegang bahuku,aku sudah pun menolak daun pintu. Saat daun pintu terbuka aku tergaman melihat kelibat insan yang cukup aku kenali.
“ Rakif....” panggil ku, nafas ku turun naik, kaki ku lemah untuk berdiri.Rakif dan papa memandang wajah ku dengan reaksi yang amat terkejut mungkin mereka tidak menyangka aku akan menyerbu masuk seperti ini .
“apa semua nih papa? Rakif?” tanya ku dengan suara tenggelam timbul. Ya Allah apa yang berlaku nih.kenapa Rakif bersama dengan papa. Airmataku mengalir aku tak faham dengan situasi yang berlaku di depan aku saat ini realiti atau mimpi.
“ Iya.. sayang bawa bertenang.apa yang Iya nampak tak sama dengan apa yang Iya tengah fikir papa dengan Rakif.. kami.. kami ..” belum sempat papa habiskan bicara aku terlebih dahulu memotongnya dengan nada yang amat marah dan kesal ..
“ kami apa papa? Kami apa? Jadi nihlah sebabnya Rakif nak tinggalkan Iya.sebab papa yang suruh dia sebab papa yang selalu ganggu hidup dia. Kenapa papa?apa yang dia buat dekat papa sampai papa buat macam nih?” jerit ku dengan kuat..
Saat itu Rakif bersuara mungkin dia tak nak kami anak beranak bergaduh ..
“ HILYA ANESSA jaga mulut you.you sedar tak yang you tengah bercakap dan yang you jerit-jerit nih siapa hah ? nih papa you orang tua you.you sedar tak nih? jangan kerana sebab i, you nak jadi kurang ajar macam nih dengan parents you.” Rakif memandang mata ku dengan penuh kekesalan. Papa mengeluh dan Kak Su pula menundukkan wajahnya..
“ sayang dengar penjelasan papa dulu lepas tuh kalau Iya nak buat keputusan apa-apa pun Iya buatlah. Papa suruh Rakif datang ke pejabat papa untuk bagi nih pada dia” papa menunjukkan sekeping kertas kepadaku. Bila aku lihat dengan teliti aku pasti itu adalah cek.
“ Cek? Untuk apa papa? Itu syarat untuk tinggalkan Iya ke?” tanya ku dengar nada yang masih bengang dan marah .
“ Rakif .. itu cek kan?kenapa you perlu ambil cek tuh? Kenapa you perlu datang ke office papa i? Kenapa? Apa maksudnya dengan cek itu papa?” persoalanku satu pun tidak dijawab oleh mereka.mereka hanya diam tanpa kata.
“ jawablah.kenapa semua orang diam? Cek itu untuk apa..  PAPA.. RAKIF ..” laungku dengan kuat..jeritan aku yang kuat memeranjatkan staf yang sedang bekerja.sekarang nih aku langsung tak kisah apa pandangan staf padaku.aku betul-betul ingin tahu apa tujuan papa beri cek itu pada Rakif.tangisanku semakin kuat ..
“ kenapa semua orang diam?papa, Iya nih betul-betul anak kandung papa ke?kenapa papa buat macam nih sekali dekat Iya?jawablah papa.” Tanya ku dengan tangisan yang sedu sedu.
Setelah agak lama mereka menyepi akhirnya papa bersuara..
“Iya..papa buat semua nih untuk kebaikan kamu,tolong jangan salah faham, papa ada sebab yang tersendiri kenapa papa tak boleh benarkan kamu kahwin dengan Rakif walaupun kamu mencintai dia dan papa jugak tahu Rakif pun mencintai kamu tapi dia bukanlah calon suami yang terbaik untuk kamu, Rakif sendiri pun tahu semua nih. kan Rakif ?...” tanya papa kepada Rakif. papa memandang wajah Rakif untuk meminta kepastian begitu juga aku tapi Rakif pula menunduk bisu tanpa berkata apa-apa pun. Sayu hatiku memandang wajah Rakif yang diam itu.
Otak ku mejadi bingung dan lidah ku menjadi kelu untuk berkata-kata, rasanya tidak ada guna lagi aku berdiri di situ,aku terus meninggalkan Rakif dan papa tanpa menoleh sikit pun.
“  Maafkan saya terpaksa menyakitkan hati awak sampai macam itu sekali tapi apa yang saya cakapkan tadi saya maksudkan nya.” Papa terus menghulurkan cek tersebut kepada Rakif, Rakif memandang cek ditangan papa tanpa berkelip.
" saya tak perlukan cek itu Dato, kalau Dato rasa dengan cek itu saya akan lupakan Hilya saya betul-betul minta maaf,saya tak dapat lakukannya.saya dah cuba sedaya upaya saya untuk pujuk Hilya tapi kalau dia masih lagi berdegil itu bukan urusan saya lagi.tolong jangan ganggu family saya tolonglah.walaupun saya nih miskin saya tetap ada maruah Dato." Rakif menepis tangan papa yang sedang menghulurkan cek kepadanya dan dia pun terus berlalu pergi .. 
papa memandang langkah Rakif dengan penuh kemarahan..
 Saat itu aku yang sudah pun sampai ke bilikku terus mengemas apa yang patut, airmata yang mengalir ku sapu tapi semakin aku sapu semakin kuat ia mengalir.hati ku terasa sakit yang amat.Intan yang kebetulannya masuk kebilik ku terkejut melihat aku menangis tersedu-sedu dibawah meja..
“ Ya Allah cik.. kenapa menangis nih cik? Apa yang berlaku nih?” Intan menggosok bahu ku supaya aku bertenang tapi apakan daya aku tak mampu nak menahan lagi.aku terus menangis dan menangis.Agak lama jugak aku menangis akhirnya aku mampu menenangkan hati aku yang terguris ini. Dengan suara serak dan airmata yang masih lagi terisa aku meneruskan jugak kata-kata ku ..
“ Intan.. dengar sini saya nak pergi jauh dari sini tapi awak janji satu benda dengan saya, awak jangan pandai-pandai beritahu sesiapa pun saya nak pergi kemana walaupun papa dengan mama saya yang tanya awak.rahsiakan hal ini.hanya awak dan saya saja yang tahu, faham tak nih,?” Intan dengan rasa serba salah terus berjanji dengan ku .Aku  terus mengelap airmataku dan berdiri untuk beredar,manakala Intan pula terpinga-pinga dengan perbuatanku ..Tanpa pamit aku terus beredar ketempat rahsia yang ingin ku tuju. Tempat rahsia itu hanya aku yang tahu .

" Sweet ! Apabila Aisya Ieyka Menaip Entry =)) "

5 ulasan:

mama'snia berkata...

Aaaa lagiiii..nak lagiii
:D
Lama dah tak tengelam dalam novel2 ni

Ahmad Zu Mal Md Rayi berkata...

Ke mana pula Aneesa nak lari tu? Tak sabar nak tau apa kesudahan cinta mereka ^_^

adk dayah berkata...

wahhh..why?? sanggup rakir..xpe..raimi ado..hoho

Miss Yana berkata...

ala, smbg cpt.. bez plak bce..

Adinda Kekanda berkata...

:D
Done follow
Fllow saya : http://adindasygkekanda91.blogspot.com/

Thanks <3

Small Cute Purple Pointer